…FLYING LIKE EAGLE….

Gambar

 

Sesekali tuh nyobain terbang menembus awan layaknya elang. Hhehehe Beuhhhhh amazing, keren banget melihat Mesjid Atta Awun dan sekitaranya dari atas awan sambil melayang. Yahhh Paralayang Puncak Bogor memanjakan mata dan memicu adrenalin saya sama temen Andhika, Risdianto dan Daniel. Saat itu libur weekend yang menyenangkan dan mendadak. Rencana awal sabtu tgl 30 Maret 2014 saya ijin untuk tidak mengajar di BIN karena sudah siap” mau menghabiskan waktu bersama orang tua di kampong halaman tempat kelahiran saya Tasikmalaya dan saya juga janjian sama temen Anak bangsa yang mau menjemput dari Jakarta ke Bandung. Jumat sore saya dikabarin Dika, dia nanya hari sabtu ada acara apa engga, kalo engga dia mau ngajak ke Bogor naik Paralayang. Beuhhh asiknya tapi sesaat bingung karena say gak mempersiapkan budget untuk acara itu dan juga kebetulan sudah janjian sama temen mau balik ketasik.

Dika Daniel dankang Ian pun bilang, “udah gak usah mikirin budget, kita ada dana dari BSM Club untuk perpisahan panitia Famgath BSM Bandung.. Beuhhh dengan yakin dan tanpa ragu saya meng iya kan hayu hajar berangkat.. Allah bener bener memberikan rizki dengan jalan dari manapun.

Akhirnya saya konfirmasi ke Anak bangsa kalo keberangkatan saya ketasik takutnya ngaret jadi gak bakal bareng mereka soalnya sabtu pagi harus ke bogor dulu, dan dari bogor pun belum pasti pulangnya jam berapa, saya niatin ya udah ke Tasik mah bias pulang sendiri saja, jadi anak bangsa berangkat duluan.

Sabtu pagi pun kita langsung berangkat menuju Puncak Bogor dan sudah terlihat disepnjang jalan kemacetan mobil ber Plat B D dan sabaginya mengantri demi menikmati liburan ke bandung atau kebalikannya.. jam 9.00 pun kita sudah berada di Puncak Pas dan kebetulan tempat kita Paralayang dekat di Puncak pas dan masjid yang terkenal di Puncak Bogor itu. Beuuuuhhh belum naik paralayang saja, suasananya sudah kerasa segerrr, seneng, ngeriii karena liat ketinggian dan sejuuuk juga melihat banyak pepohonan.

Gambar

Sambil melihat wisatawan lainnya juga yang sama siap siap antri mau terjun, kita ber narsis ria dulu coy buat di update di jejaring social wkwkwkwk #tetep narsis bikin eksis. Ternyata gak hanya wisatawan local yang seneng ikut uji adrenalin, banyak wisatawan asing terutama dari negeri Onta yang tinggi besar dan brewokan. Mereka gak nahan ingin cepet meluncur melewati bukit dan menikmati pemandangan indahnya puncak bogor.

 

Dan pemandu pun memanggil kita untuk segera bersiap siap memakai pakaian terjun smabil mengisi biodata. Parahnya c Daniel dengan entengnya pengen mengundurkan diri dari antrian karena dia takut ketinggian. Masya allah Daniel, ibu ibu aja pada berani bahkan ada kakek kakek juga ikut terjun tuh #entah apa yang ada dipikiran c kakek itu, udah bosen kali ngasuh cucunya heheheh

Kita paksadaniel biar ikut merasakan melayang di udara dan akhirnya dia pun mau. Ternyata yang diapnggil duluan untuk terjun diantara kita jeng jeng jeng Daniel. Dan kita pun ketawa ngeledekin dia. Pemandu mungkin melihat raut muka tegang Daniel makanya dia yang duluan dipanggil biar berani. Hehehehe

Satu per satu dari kita pun dapat gilirannya, dan kita gak lupa untuk mempersiapkan camera digital, camera HP yang tentunya tidak lain dan tidak bukan untuk mengabadikan moment bersejarah itu #halah lebay padahal buat di share di jejaring social heheheh (biasa narsis).

Beuuuuuh Amaziiiinggggg, 15 menit yang sangat berkesan kita melayang diatas ketinggian, melihat indahnya pepohonan puncak bogor, melayang melewati awan, bersatu menyapa angin dan ribetnya kehidupan pun ilang sesaat. Saat mamangnya mebelokan Parasut dan sereseettt deg deg an ke jantung takut jatoh.. untung aja di tendom sama orang yang pasti sudah berpengalaman. Cuaca pun sangat mendukung moment tersebut dan birunya langit memanjakan kita. Inilah rasanya seperti elang yang terbang mengawasi mangsanya untuk dicengkram. Setelah melewati ketinggian, kita pun landing dengan sangat menyenangkan, dibawah sudah siap temen “ temen untuk mengambil gambar pas saya mau sampai landing.. Beurrrrrr ingin lebih lama sebenenyaaaaa, ingin lagiiiiiiii dan lagiii melayang diatas udara yang menyejukan tapi haloooo harus bayar lagi kali, sekali terbang saja harganya Rp 450.000,- belum dari bawah tempat landing naik ke atas bukit tadi pake ojeg harganya 30.000,- lumayan juga tuh ojek musiman disana sambil menawarkan sebuah villa berikut isinya #ehhh itu mah bukan tujuan awal hehehehe.

Gambar

Setelah berpuas ria melayang, perut pun memanggil hak nya dan ingin diisi. Langsung kita cabut cari kuliner yang sesuatu dan kita berlabuh di sate Maranggi + Air kelapa Cipanas Cianjur. Ajiiibbbbb 10 tusuk sate dengan bumbu kacang dan kecap, ditambah segernya air kelapa menghilangkan dahaga kita. Alhamdulillah…

Gambar

Tak cukup sampai sana, kita pun masih haus dan penasaran katanya di cianjur ada namanya kampong penghasil Durian terbaik Cianjur dan gak mikir lama kita pun mengejar rasa penasaran itu sampai satu jam kemudian akhirnya kita menemukan tempat kampong penghasil durian meskipun jalan masuknya berkelok kelok dan jauh juga tapi rasa lelah itu pun terbayar dengan sajian Durian Si Mentega (kata si mamang yang jualnya). Pas Belah duren beuuuuuuuuhhh wanginya menyengat seakan mengajak kita untuk langsung bergelut dengan mereka para durian heheheheeh. Hajarrrrrrrr menikmati manisnya durian si mentega. Dan tak lupa juga kita poto lalu share di jejeraing social buat “ngabibita” hihhihi.

Gambar

Kita pun beli buat orang rumah yang mungkin lagi ngidam pengen duren. Rasa penasaran pun sudah terbayarkan dan kita langsung cabut menuju Bandung dengan jalan alternative. Berangkat dari cianjur jam 2 an dan diperkirakan magrib sampai bandung dan ternyata iyaaa di cianjur, mau masuk tol paster bandung pun macet banget tapi kita tibak sesuai perkiraan sih. Saya teringat mau pergi langsung ke tasik Bareng Anak bangsa dan akhirnya menghubungi mereka, ternyata mereka yang dari Jakarta pun masi diperjalanan menuju Bandung dan oke ternyata saya msih bias bareng balik ketasik dengan anak bangsa.

Sampai bandung pun hujan deras, dan Mie rebus menemani dinginnya Bandung yang dilanda hujan. Dari magrib sampai jam 8 saya istriahat dikostan Eyang dan Anak Bangsa pun sampai kostan saya langsung rebut banget saking kangen dan pengen becanda. Hehehe. Dan terjadilah obrolan malam sampai subuh lalu cabut langsung ke kampong halaman Tasikmalaya.

_really nice holiday_

Tasikmalaya, 31 maret 2014

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: